ANAK KAMPUNG JUGA BISA !

v     The Story Behind….

 

Saya Doni. 24 tahun. Saya dari kampung. Yah, kampung..  Ada diantara kalian yang tahu dimana letak Sumbawa Besar? Sebagian besar orang mengira kotakecil itu letaknya di sekitar Nusa Tenggara Timur atau malah di Maluku. In fact, Sumbawa Besar itu adalah kota kecil di pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat. 6 jam berkendara dari Mataram, Lombok.

Begitulah.. Saya dilahirkan dan dibesarkan disana. Di sebuah kampung di Kota kecil. Masa kecil saya menyenangkan. Tipikal masa kecil anak-anak kampung seperti LASKAR PELANGI atau SI BOLANG. Bermain disawah, mandi di sungai, akrab dengan kebun & gunung. Pesawat adalah hal yang langka bagi kami, anak kampung. Di Kota kami ada bandara perintis. Bandar Udara BrangBiji namanya. Kadang- kadang ada pesawat berbaling-baling seperti ATR-42 atau Fokker 50 yang mendarat disana dengan frekuensi yang sangat jarang. Karena itu, setiap kali pesawat jet mengudara di atas kampung kami, saya dan teman-teman kecil saya berlari mengikuti pesawat itu sambil berteriak “Pesawat!! Tunggu!! Ikut!”. Jadi cita-cita masa kecil saya adalah.. Bisa naik pesawat!

Marilah beranjak ke masa remaja saya. Saya bukan berasal dari keluarga bahagia dan berkecukupan tapi sejak kecil saya adalah seorang pemimpi. Saya selalu bermimpi untuk pergi jauh dan melihat dunia. Saya memulai perantauan saat berumur 15 tahun, sejak bangku SMA. Saya menghabiskan masa SMA dan kuliah saya di Makassar. Dan saya masih belum pernah  naik pesawat, sampai kelas 2 SMA. Pengalaman itu tak terlupakan. Makassar – Surabaya, Bouraq Airlines, Boeing 737-200. Maskapai bernuansa hijau menyajikan sekotak roti, yang disajikan oleh awak kabin yang bertugas. Saya langsung  jatuh cinta pada pekerjaan tersebut. 2 alasan. Satu, karena bekerja “naik pesawat” kedua, pekerjaan yang sangat elegan, menurut saya, orang yang baru pertama kali naik pesawat pada saat itu.

Keuangan keluarga yang tidak memadai membuat saya harus bekerja setelah lulus SMA untuk membiayai kuliah saya sendiri. Saya bekerja sebagai pramuniaga di toko retail alat-alat olahraga bernama Planet Sports di Makassar sebagai pramuniaga. Waktu berjalan, and everything was fine. Hanya saja mimpi itu, mimpi melihat dunia masih bergejolak.

Bermodal nekat, akhirnya saya menginjakkan kaki di Ibukota Jakarta. Saya menumpang di seorang kerabat jauh dan bekerja serabutan. Menjadi pramuniaga tambahan di Giordano adalah pilihan saya. Bukan pilihan, hanya pekerjaan itulah yang bisa saya dapat. Mungkin salah satu dari kalian pernah saya layani atau mendengar saya berteriak “Silahkan kakak, lihat-lihat dulu” di Mall Kelapa Gading, Mall Pondok Indah, atau di Plaza Semanggi. Tenaga saya hanya digunakan pada saat Bazaar atau Sale, jadi pendapatan saya perbulan hanya sekitar 700 ribu rupiah.

 

Setelah luntang-lantung, akhirnya saya mendapat pekerjaan di Hotel Indonesia Kempinski sebagai Bellman. Berbekal kuliah di bidang perhotelan saya mendapatkan pekerjaan tersebut. Hidup saya mulai berubah. Bisa dibilang mulai sedikit layak. Setelah 2 tahun bekerja di Hotel Indonesia Kempinski, saya pindah ke Mandarin Oriental Hotel Jakarta dan bekerja disana selama 1,5 tahun.

 

 

v     Dari Pramuniaga menjadi Pramugara….

 

Ketertarikan saya terhadap pesawat, mimpi melihat dunia dan keeleganan seorang flight attendant membawa saya untuk mencoba peruntungan di dunia penerbangan. Maskapai yang menerima pramugara bisa dihitung dengan jari, membuat hal ini benar-benar tidak mudah. Ditambah lagi dengan mata saya yang mengidap rabun jauh (minus) yang membuat saya mustahil diterima oleh maskapai domestik.

 

Saya pernah mencoba Cathay Pacific (2008),Qatar Airways, Emirates, dan Air Asia. Semua gagal. Di salah satu interview saya benar-benar kecewa karena pewawancaranya waktu itu benar-benar demoralized dan saya gugur karena saya mempunyai sedikit bekas jerawat. I was like, “I’m here to be a Flight Attendant not a freakin’ model!”

 

Mungkin tuhan punya rencana sendiri. Setelah saya gagal tahun 2008 di Cathay Pacific (bahkan application saya tidak mendapat invitation untuk interview) saya mencoba kembali tahun 2011. setelah proses panjang and breathtaking saya di terima dan resmi menjadi Indonesian Flight Attendant with Cathay Pacific Airways. Pada saat itu hanya 92 dari kurang lebih 5000 orang applicant yang diterima. I can’t believe myself in.

 

Ini benar-benar anugrah terbesar dalam hidup saya. Saya belum pernah keluar negeri sebelumnya. Saya bahkan tidak punya paspor! Paspor hanya saya buat untuk keperluan pra-syarat interview di Cathay Pacific. It’s a total breakthrough in my life.Kami harus pindah keHong Kong karena kami akan ditempatkan dikota ini. Semua fasilitas yang diberikan benar-benar melebihi apa yang saya bayangkan. Saya tidak bisa berhenti bersyukur.

 

 

Sebelum terbang, kami, para new flight attendant harus menjalani masa Induction training untuk safety dan service selama kurang lebih 2 bulan. Awal yang berat bagi saya karena saya sangat merasa rendah diri. Bagaimana tidak, hampir semua teman saya yang lain adalah lulusan luar negeri, pernah tinggal diluar negeri atau ex-crew dari Singapore Airlines, Korean Air, Etihad dan Emirates. Sedangkan saya, hanya anak kampung yang baru menginjakkan kaki di luar negeri. Kepercayaan diri saya benar-benar jatuh pada saat itu.Tapi seiring jalannya waktu dan dukungan teman-teman, saya bisa mengatasi masalah tersebut. Saya mulai percaya kalau diri saya pantas berada disini.

 

 

Tugas terbang pertama saya adalah CX 725,Hong Kong–Kuala Lumpurtanggal4 September 2011. saya tidak pernah akan melupakan ketika pertama kali saya menyambut penumpang, tersenyum dan berkata “Welcome onboard sir, May I show you your seat?”

 

 

v     Spread my wings and fly! Well, It is not easy…

 

Sekarang, setelah 7 bulan saya menjadi pramugara hidup saya benar-benar berubah. Saya mengunjungi kota-kota yang dulu hanya menjadi mimpi bagi saya. Well, you name it. Dari London sampaiNew York, dariTokyo sampaiNew Delhi. Saya bisa sarapan diDubai, makan siang diHong Kong dan makan malam diSurabaya di hotel bintanglima sebagai fasilitas yang diberikan kepada kami.

 

Dibalik semua kemewahan itu, pekerjaan ini tidaklah mudah. It’s Hard, I’m telling you..

 

Kita mulai dari perbedaan budaya. Karena pramugari/a di Cathay Pacific dari berbagai macam bangsa, kadang-kadang saya menemukan kendala dalam dalam bersikap dan berkomunikasi. Kita harus bisa mengerti dan mempelajari adat dan sikap bangsa lain. Selain itu saya bekerja dengan orang yang berbeda setiap harinya. Cathay Pacific mempunyai kurang lebih hampir 9000 pramugari/a yang terbagi menjadi Hong Kong based, Singapore based, Bangkok base, Vancouver based, Toronto based, London Based, Los Angeles based dan San Francisco based. Tidak mudah untuk menyesuaikan diri tiap harinya karena saya selalu bekerja dengan orang dan tim yang berbeda. Perkenalan dimulai di ruang briefing sebelum terbang sambil berkata “ Hi, I am Doni from Indonesia sampai tugas terbang berakhir. Setelah itu, mungkin saya tidak akan pernah melihatnya lagi.

 

Jetlag. Salah satu musuh terbesar kami, para pramugari/a. bayangkan saja saya terbang keNew York, menempuh waktu 16 jam terbang dan kota itu mempunyai waktu berbeda 12 jam denganHong Kong. Setelah 3 hari di New York saya harus kembali ke Hong Kong dan mengikuti waktu lokal. Pola tidur saya tidak pernah teratur. Tidur malam hari dan siang hari rasanya sama saja. Daya tahan tubuh akan menurun secara drastis bila kita tidak mengkonsumsi multivitamin dan rajin berolahraga.

 

Kehidupan sosial yang sangat minim. Karena siklus hidup yang berbeda dari orang pada umumnya, saya hanya punya sedikit waktu untuk bersosialisasi, bahkan dengan teman sesama profesi karena jadwal terbang yang berbeda. Internet merupakan sarana terbaik untuk berkomunikasi dan bersosialisasi.

 

Jadi dari semua keglamouran itu, ada harga yang harus dibayar. Kalau kita merasa cocok dan bisa mengatasi hal tersebut, setiap hari akan terasa seperti liburan. Tapi apabila tidak, ini akan menjadi hal yang sangat berat.

 

Me? I love my job and everyday is holiday! See you onboard!

 

FLIGHT ATTENDANT IS NOT ONLY A JOB, IT’S A LIFESTYLE.

 

Advertisements